Jalan Lapangan Banteng Barat Nomor 3-4 Jakarta

Jangan Terjebak Rutinitas, Direktur PAI Ajak Guru Keluar Dari Zona Nyaman

images/informasi/83WhatsAppImage2021-04-08at05.59.36.jpeg

Bekasi (Dit. PAI) -- Sub Direktorat Pendidikan Agama Islam (PAI) pada SD/SDLB menyelenggarakan Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan (PPKB) Angkatan ke-3 di Bekasi pada 7-9 April 2021. Kegiatan ini diikuti oleh 40 peserta dari 11 provinsi di tanah air melalui seleksi guru.

Direktur PAI, Direktorat Jenderal Pendidikan Islam, Kementerian Agama RI,   Rohmat Mulyana Sapdi saat membuka acara mengatakan bahwa guru pada level apa pun harus melakukan peningkatan diri yang berkelanjutan atau continous improvement. Jika tidak di-upgrade kemampuannya maka dia akan terjebak pada rutinitas.

"Rutinitas itu melakukan hal yang berulang tapi tidak ada tantangan. Gitu-gitu aja. Hal ini menyebabkan guru terjebak pada zona nyaman. Kondisi yang enak, tapi sebenarnya tidak membuat kompetensi diri meningkat."

Untuk itu PPKB diselenggarakan sebagai bingkai dalam peningkatkan profesionalisme guru, ujarnya.  Dalam self continously improvement (SCI), dituntut 3 hal. Pertama ekspertis atau keahlian. Ekspertis guru berbeda-beda.
"Ada guru yang pandai mengajar  sesuatu yang rumit menjadi mudah, sehingga siswanya gampang tahu. Ini butuh keahlian."

Sedangkan keahlian menulis untuk publikasi ilmiah kuncinya pembiasaan. Menurutnya, ada guru yang mengasahnya ada yang tidak. Banyak guru yang malas menulis, meskipun banyak bahan yang bisa ditulis.

Kedua, komitmen. Guru harus bertanggung jawab untuk menyelesaikan tugasnya. Ini dibutuhkan keikhlasan yang tinggi karena ada tantangan dan ujian dalam menjalaninya.

Ketiga, guru harus menjunjung etika. Perilakunya menjadi teladan para peserta didik. Jangan sampai guru bertindak asusila.

"Ada satu lagi, selain SCI yakni inovatif. Inovatif itu tidak harus menciptakan hal baru, tapi guru bisa juga memanfaatkan sesuatu yang baru," papar Rohmat yang juga menjabat pelaksana tugas (plt) sebagai sekretaris Ditjen Pendidikan Islam. (Wikan/Tim Media PAI)