Jalan Lapangan Banteng Barat Nomor 3-4 Jakarta

Pentingnya Implementasi Moderasi Beragama dalam Setiap Aspek Kehidupan

images/informasi/27beritasms21.jpg

Bandung (Di.t PAI)-- Direktorat Pendidikan Agama Islam berkomitmen untuk terus mengedepankan nilai dan internalisasi Moderasi Beragama dalam setiap program dan kegiatan yang dijalankan. Kondisi demikian tercermin dalam kegiatan Peningkatan Kompetensi ICT Guru PAI SMA/SMK dan  Peningkatan Kompetensi ICT Guru PAI SMALB yang digelar di Hotel Golden Flower Bandung tanggal 1—3 April 2021.  

Pemateri Wawan Hermawan menjelaskan, hendaknya implementasi Moderasi Beragama dapat diterapkan secara berkelanjutan dalam semua aspek kehidupan.  

Menurutnya, makna moderasi yang berada di tengah (moderat-ed) hendaknya menjadi posisi yang memungkinkan untuk dapat melihat ke segala arah. Idealnya, kondisi demikian mampu mendorong sikap selaku penyeimbang dan rujukan dalam menegakkan kebenaran  dan keadilan.   Menggunakan istilah yang sangat relevan dengan makna moderasi, pemateri melanjutkan paparan dengan menguraikan makna Tawasuth, Itidal, dan Tawazun.  

Menurutnya, moderasi  merupakan suatu proses berkelanjutan untuk berada di tengah, tidak condong ke kanan dan ke kiri (Tawasuth), bisa tegak lurus (Itidal), hingga  seimbang (Tawazun) untuk menegakkan keadilan. “Dalam pengamalannya tentu kita akan menemui hasil yang tidak sama,” jelas Wawan.    “Hal ini dipengaruhi  oleh tingkat wawasan dan pengetahuan serta penerimaan cara fikir,” pungkasnya.

Dalam pemaparannya, Wawan mengatakan makna penting lain dari pengamalan moderasi beragama. Diyakini, implementasi moderasi beragama  akan melahirkan sikap egaliter, toleran, musyawarah, mendahulukan yang prioritas, dinamis inovatif, dan makna  positif lainnya. (ZF/Tim Media PAI)